Buang deodorant yang mengandungi Aluminium Chlorhydrate, ia penyebab kanser payudara

(Sumber dari Thereporter)

(Kiri) Produk Nivea mengandung Aluminium Chlorhydrate. (Kanan) produk deodorant yang selamat digunakan | Foto – Mastura Liyana

Aluminium Chlorhydrate (AC) terdapat dalam Nivea Deodorant delicate with out alcohol dan juga dalam Dove Deodorant Silk Dry (tutup emas), tidak di dalam Dove contemporary contact, juga Rexona Males Xtreme.

Baru-baru ini, saya menghadiri sebuah seminar tentang kanser payudara. Waktu soal jawab, saya mengajukan pertanyaan tentang mengapa bahagian ketiak adalah tempat di mana paling sering perkembangan kanser payudara terjadi.

Waktu itu, pertanyaan saya tidak dapat dijawab dan akan diberi jawapan kemudian hari. Selang beberapa waktu, saya menerima pos di mana ada keterangan/jawapan bagi pertanyaan saya. Keterangan atau jawapan itu ingin saya kongsikan kepada anda semua.

Penyebab utama untuk kanser payudara adalah kerana pemakaian produk-produk Anti-Transpiranten (anti-peluh). Kebanyakan produk yang ada di pasaran merupakan kombinasi dari anti-peluh dan deodorant. Produk deodorant sendiri tidak berbahaya.

Mohon periksa bahan-bahan apa saja yang tertera di label produk-produk deodorant anti-peluh anda di rumah. Jika mengandungi AC, segeralah buang dan cuba gunakan produk lain yang tidak mengandungi bahan AC ini. Biar mahal sedikit, asal tidak memudaratkan kesihatan kita. 

Alasannya adalah sederhana. Hanya beberapa bahagian dari tubuh kita yang dapat mengeleminasi zat-zat racun, iaitu bagi belakang lutut, belakang kuping, di antara kaki dan ketiak. Zat-zat racun ini dikeluarkan dalam bentuk peluh. 

Produk-produk anti-peluh mencegah peluh dari keluar. Dengan menggunakan deodorant anti-peluh, zat-zat racun tadi tidak boleh dikeluarkan dar dalam tubuh melainkan tertumpu di kelenjar getah bening di bawah lengan. Asal kanser payudara kebanyakan ditemukan di bahagian atas payudara. 

Lelaki tidak sepeka wanita terhadap penyakit jenis ini. Meskipun lelaki menggunakan produk-produk anti-peluh, bahan-bahan produk ini biasanya tinggal melekat di permukaan ketiak dan secara tidak langsung masuk ke dalam kulit. 

Kaum wanita yang setelah mencukur bulu ketiak akan terus menggunakan produk anti-peluh lebih banyak risikonya kerana luka-luka akibat aktiviti mencukur ketika akan dicemari dengan bahan-bahan kimia dari deodorant yang digunakan. Keadaan itu mempercepatkan bahan-bahan kimia masuk ke dalam badan. 

Rupanya setelah diperiksa, saya juga menggunakan deodorant yang mempunyai AC. Saya terus buang dan akan berhati-hati ketika memilih deodorant selepas ini. 

Tolong sebarkan hal ini kepada semua. Kanser payudara kian mencapai jumlah yang membimbangkan.

Walau bagaimanapun, usah panik. Menurut Dayang Nurfarhani, AC boleh menjadi salah satu faktor penyebab kanser payu dara tetapi masih belum ada kajian yang menyatakan AC adalah punca utama penyakit itu. 

“Setiap perempuan berbeza hormon, keturunan, gaya hidup dan sebagainya. Tetapi mengelakkan penggunaan deodorant yang mengandungi AC boleh menjadi satu langkah untuk mengelakkan risiko kanser payu dara,” tulisnya.

Semakan di laman Cancer.org juga mengesahkan wanita yang mencukur bulu ketiaknya dan kemudian menggunakan deodorant adalah berisiko tinggi mendapat kanser payudara.